Monday, September 28, 2009

Kasihnya Seorang Ibu.

Ponakanku menyuap anak dan ponak2annya, makan.

Pada dua Syawal, hari raya kedua kemaren tu, aku sekeluarga sempat berziarah ke rumah abangku yang sekitar 20 km jaraknya dari rumah aku. Kebetulan pula kakak iparku mau ke tanah suci, Makkah Almukarramah, menunaikan ibadah Haji pada tahun ini. Kesampaian kami disambut suka oleh ponak2an ku, anak2 mereka dan juga, abang dan kakak iparku. Walau pun jarak di antara kampungku dengan tempat itu tidak jauh, dikeranakan dengan beberapa hal penghidupan kami, jarang bertemu secara formal, cuma itulah setahun sekali semasa lebaran aidulfitri begini.
Kalu lebaran tahun lepas, aku sekeluarga mengerjakan umrah, dan pada hari raya haji pula aku dan keluarga berhari raya di Bengkulu, Indonesia, pendeknya udah hampir dua tahun, masing2 tidak sempat berkumpul begitu, barangkali kemesraan kedua belah pehak dirasai bersama, ketika itu.
Suasana yang ramai begitu, ada yang keadaannya membawa kepada kaitan kasih sayang seorang ibu. Cucu2 saudaraku itu ramai, maklum sahaja anak abang dan kakak aku itu ada 8 orang, masing2 udah berumahtangga, katakan kalu setiap anak itu mempunyai 4 orang, tentunya, cucu2 itu seramai 32 orang, riuh rendah suara mereka dan berbagai ragam pula,
Ada di antara mereka itu, terlalu liat kalu diajak makan. Anak buah aku membawa sepinggan nasi yang udah bergaul dengan lauk dan sayuran, dia duduk bersela di depan aku, mengajak anak dan ponak2annya makan. Dia menyudu makanan dari satu mulut ke satu mulut, masing2 menganga menerima suapan itu, ada juga diantaranya yang liat, dengan pujukan kasih sayangnya, menyebabkan terpanggil mengangakan mulutnya.
Barangkali inilah gambarannya seorang ibu, sanggup membesar, membela, menjaga dan mendidik anak2nya dengan kasih sayang, walau pun seramai mana sekali pun, tetapi anak yang seramai itu, kadang2 belum tentu dapat menjaga dan memberi kasih sayang kepada ibu yang seorang itu, apa lagi kalu si ibu itu udah tua dan tidak berupaya lagi.
Read More ..

Saturday, September 19, 2009

Derma Hari Raya Untuk Aktivitas Masjid.

Ahli jawatan kuasa masjid sedang menghitung wang derma yang terkumpul.

Masjid kampungku adalah sebuah masjid yang kecil. Kapasiti jumaah kalu penuh adalah kira2 500 orang sahaja. Masjid kampungku ini menerima jamaah yang agak penuh hanya pada hari raya aidilfitri, kalu hari raya haji biasanya tidak semua anak2 yang tinggal di perantauan mencari rezeki itu pulang, ini berangkali liburnya tidak panjang. Masjid di tempatku ini, tidak ada sumber penghasilan sendiri yang tetap, harta wakaf berbentuk yang boleh menjadi pendapatan langsung tidak ada. Pehak pemerintah agama, cuma dapat memberikan sedikit sumbangan tahunan, tidak memadai untuk menjalankan aktivitasnya, jadi sumbangan diharapkan adalah dari penduduk setempat. Penghasilan mingguan diperolehi dari derma jumaat ke jumatan itu adalah sekitar RM100 seminggu, kurang lebih 300 ribuan rupiah sahaja, barangkali hanya cukup untuk menyelesaikan bayaran penggunaan api dan air sahaja,dalam sebulan, kalu kegiatan2 lain sukar mau dipenuhi.
Lebaran kemaren tu, ada ramai anak2 bengkulu yang balik kampung, masjid penuh dan terasa meriah. Memang diharapkan anak2 yang di perantaun itu pulang, selain dapat bertemu anak sanak, sanak saudara, sahabat handai dan kawan2, dapat pula menghulurkan sumbangan sebanyak sedikit dana kepada masjid. Syukur alhamdulillah, pada hari lebaran kemaren itu dapatlah terkumpul kira2 RM1,500.kalu dalam rupiah kurang lebih 5 juta rupiah. Wang ini bolehlah menambah sedikit mana2 kekurangan yang diperlukan. Adalah sangat diharapkan anak2 keriah masjid ini menghulurkan bantuan kepada masjid ini, yang sudah berjaya dan mampu itu secara bulanan, demi kelancaran perjalanan program agama yang telah diatur, untuk mengembangkan ilmu keagamaan sekali gus untuk mengimarahkan masjid ini.
Apa2 yang kita belanjakan kepada perkara2 kebaikkan, walau sebesar zarrah sekali pun, akan dapat dilihatkan amalan itu di hari akhirat nanti.
Read More ..

Thursday, September 17, 2009

Susana Aidil-fitri.

Read More ..

Tuesday, September 15, 2009

Gema Takbir 'Aidil-Fitri.

Selamat Hari Raya
imikimi - Customize Your World!


Setiap kali menjelangnya Syawal, suasana kegembiran menyambut kedatangan hari
mubarrak itu, udah dirasai oleh segenap lapisan masyarakat Islam, yang besar, kecil, dewasa
mahu pun yang udah lanjut usia seperti aku ini. Kalu kemaren itu semasa aku muda2 lagi, dalam minggu akhir Ramadhan ini, banyak kad/kartu lebaran yang diterima dari sahabat handai
dan dihantar kepada mereka. Pelbagai corak dan bentuk kad yang terdapat di pasaran. Selain dari yang di pasaran itu, bagi mereka yang mampu, ada yang dibuat sendiri mengikut rekacorak masing2,
suasana lebaran bertambah dirasai dan meriah.
Kebelakangan ini, penggunaan kad raya sangat berkurangan. Kata2 raya melalui sms hp, udah menjadi kebiasaan pula. Ini barangkali ianya, mudah dan tiada batas waktu yang menghalang.
Melalui sms juga boleh disusun kata2 yang diingini, seperti dalam bentuk pantun,

Aidil-fitri hari kemenangan...Umat Islam melaungkan takbir,
Hanya sms dapat dihantarkan...Memohon maaf batin dan zahir.

Masak lemang sambil berdiri...Hendak dimakan di aidilfitri,
Hantar kad posmen dah cuti...Sms sahaja boleh ku beri.
Selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir batin, jemputlah ke rumah ya.

Dengan perkembangan teknologi canggih masakini, penggunaan internet telah menjadi kesukaan
anak2 remaja, kad2 raya dianggap udah lewat masa. Melalui penyedia2 internet sosial, terdapat
banyak ruang menyampaikan rasa syukur dan kegembiraan menyambut hari raya ini, setelah sebulan menunaikan ibadah puasa. Kad2 raya bisa disampaikan kepada semua kawan2 sahabat handai mau pun sanak saudara melalui internet itu, secara umumnya ia tersebar keseluruh dunia. Selamat Hari Raya Aidil-Fitri, Minal 'aidin wal faizin, Mohon maaf zahir dan batin dari datuk, nenek, bucik dan bunga sekeluarga,

Gema takbir di hari lebaran...Tanda kesyukuran di aidil-fitri,
Kelian semua nngak dapat dilupakan...Jauh di mata dekat di hati,
Mohon maaf zahir dan batin...Ada umur bertemu lagi. Read More ..

Thursday, September 10, 2009

Birthday's Present..

Kamera Digital Olympus.
Ulang tahun yang ke 68 birthday aku kali ini, aku diberikan hadiah oleh anakku yang bekerja di kl itu, sebuah kamera digital olympus. Barangkali dia melihat aku mengambil gambar menggunakan hp aje setiap kalinya. Hp aku ini pun dihadiahkan oleh anakku yang bekerja kat melaka tu, dengan tujuan yang sama. Sebelum itu aku mengambil gambar dengan menggunakan kamera digital juga 'sony', barangkali itu udah lewat masa. Semasa aku bersara dulu, kira2 14 tahun yang silam aku juga dihadiahkan oleh anak2 muridku sebuah kamera olympus juga, menggunakan kodak, ya lah pada waktu itu kalu ada pun kamera digital barangkali harganya mahal. Walau bagaimana jua pun mereka semua melihat aku suka mengambil gambar menggunakan kamera.
Sebenarnya aku tidak pandai tangkap gambar, tidak pernah belajar cara2 menangkap gambar yang baik. Aku tangkap ikut suka aku sahaja, kadang2 ada gambar yang aku ambil itu yang putus kepala la, putus kaki la, tak teranglah, macam2, itulah eloknya kamera digital ini, mana2 yang tidak cantik dipandang deletkan aje, yang elok2 tu ambil.
Dengan ada kemera baru ini, aku kena belajar bagaimana mau masukkan gambar2 yang aku ambil itu dalam pc aku pula. Kemaren tu anak aku yang kat melaka tu ada tunjukkan aku cara2nya, maklum ajelah kan udah lupa, jadi aku minta anak aku yang kat kl tu tunjukkan, kebetulan udah ada beberapa keping gambar 'Nini', my pet animal yang telah aku tangkap, masih belum pastilah sama ada boleh berjaya aku masukkan atau pun tidak.
Kalau sebelum ini, dengan menggunakan hp, aku masukkan melalui 'bluetooth', cara ini, cucu saudara yang sekolah kat pd itu yang tujnukkan, kira2 boleh, dan dah berjayalah. Tentu ada baiknya dengan adanya kamera baru digital ini, sebab aku kena belajar perkara baru dalam penggunaan komputer, ya begitulah, selagi badan aku sehat, fikiran masih berupaya menerima pelajaran baru, aku akan teruskan hidup dengan penuh kesyukuran dan ketaqwaan kepada Allah, mudah2an sahaja selamat dunia akhirat.
Read More ..

Tuesday, September 1, 2009

Kerinduan...

Red Rose Frame
imikimi - Customize Your World! Read More ..

Mohon Maaf Zahir Dan Batin.

Dalam suasana berhari raya, aku berasa syukur dapat menunaikan ibadah puasa sebulan sebagaimana yang diwajibkan keatas umat Islam, seharusnya kesyukuran itu dihiasi dengan kata2 memuji Allah dengan bertakbir dan bertahmid dalam waktu yang telah ditetapkan untuk hari raya fitrah ini, iaitu bermula dari selepas solat maghrib sehinggalah selesai menunaikan solat sunat aidilfitri kira2 jam 11 pagi, dinamakan takbir mursal, di pagi hari 1 Syawal.
Sepertinya kebiasannya pada hari raya begini, terutama orang2 di Malaysia mahu pun di Indonesia mereka mengambil peluang memohon maaf di antara satu sama lain, barangkali lojiknya semuaa orang di pagi hari raya, atau pun di hari raya ini, mereka berdada lapang berfikiran terbuka, tidak ada dendam kesumat, tidak ada rasa marah, rasa tidak puasa hati kemaren dilupakan sahaja, lalu menghulur tangan bermaafan, semua agar segala kesalahan terhadap sesama sendiri selesai, mudah2an diterima oleh Allah semuanya.
video Read More ..